02/03/2024

Bolehkah ibu menyusui minum alkohol?

Konsumsi alkohol oleh ibu menyusui memerlukan pertimbangan dan kebijaksanaan. Meskipun mungkin diizinkan dalam jumlah tertentu, tetapi ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan untuk memastikan kesehatan dan keamanan bayi. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan terkait konsumsi alkohol oleh ibu menyusui:

1. Batas Konsumsi Alkohol:

  • Sebagian besar organisasi kesehatan, termasuk American Academy of Pediatrics (AAP) dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC), menyarankan agar ibu menyusui membatasi konsumsi alkohol dan menunggu beberapa jam setelah minum sebelum menyusui. Idealnya, satu sampai dua gelas alkohol per hari atau kurang dianggap wajar.

2. Waktu yang Diperlukan untuk Eliminasi Alkohol:

  • Waktu yang diperlukan untuk alkohol untuk sepenuhnya dihilangkan dari ASI dapat bervariasi tergantung pada berat badan ibu, jenis minuman alkohol, dan seberapa cepat alkohol diproses oleh tubuh ibu. Secara umum, beberapa jam setelah konsumsi alkohol, kadar alkohol dalam ASI biasanya menurun.

3. Pentingnya Pengukuran dan Pemantauan:

  • Penting untuk mengukur jumlah alkohol yang dikonsumsi dan memantau respons bayi. Menggunakan alat pengukur atau mengetahui kadar alkohol dalam minuman dapat membantu menghitung waktu yang diperlukan untuk menghilangkan alkohol dari tubuh.

4. Respons Bayi:

  • Beberapa bayi mungkin lebih sensitif terhadap alkohol daripada yang lain. Jika ibu menyusui melihat adanya perubahan dalam perilaku atau respons bayi setelah mengonsumsi alkohol, maka sebaiknya mengurangi konsumsi atau menghindarinya sepenuhnya.

5. Pentingnya Menyusui Sebelum Minum Alkohol:

  • Menyusui sebelum minum alkohol dapat membantu memastikan bahwa bayi mendapatkan ASI yang kurang mengandung alkohol. Setelah konsumsi alkohol, sebaiknya tunggu beberapa jam sebelum menyusui lagi.

6. Pilihan Minuman:

  • Memilih minuman alkohol dengan kadar alkohol yang lebih rendah atau memilih minuman tanpa alkohol dapat membantu mengurangi paparan alkohol pada bayi.

7. Konsultasi dengan Dokter atau Konselor Laktasi:

  • Jika ibu menyusui memiliki kekhawatiran atau pertanyaan tentang konsumsi alkohol, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter atau konselor laktasi. Mereka dapat memberikan panduan yang lebih spesifik berdasarkan kondisi kesehatan individu dan kebutuhan bayi.

8. Perhatikan Gejala Intoksikasi pada Bayi:

  • Penting untuk memahami gejala intoksikasi alkohol pada bayi, seperti keterlambatan dalam perkembangan, peningkatan irritabilitas, atau masalah tidur. Jika ibu menyusui melihat adanya gejala tersebut, segera konsultasikan dengan dokter.